Tim Respon DMC Dompet Dhuafa Siaga di Gunung Agung

23905415_1885468368134765_193269101483911915_n

Terhitung sejak Senin (27/11), status Gunung Agung dinaikkan dari Siaga (level 3) menjadi Awas (level 4). Perubahan status ini berkaitan dengan naiknya aktivitas gunung tersebut. Menurut Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana, tingkat erupsi Gunung Agung yang sebelumnya berada di fase freatik, kini menjadi ada di fase magmatik sejak adanya pancaran api di puncak gunung.

Sampai hari ini, erupsi fase magmatik disertai kepulan abu tebal menerus mencapai ketinggian 2.000-3.400 meter dari puncak. Kepulan abu yang membumbung terus-menerus, dan kadang disertai erupsi eksplosif disertai suara dentuman lemah yang terdengar sampai jarak 12 km dari puncak. Sinar api semakin sering teramati di malam hari berikutnya. Ini menandakan potensi letusan yang lebih besar akan segera terjadi.

Menanggapi kondisi ini, tim Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa langsung bersiaga di lokasi bencana, dan melakukan beberapa respon dan aksi. Tim DMC Dompet Dhuafa juga sudah membuka pos relawan dan bantuan untuk Erupsi Gunung Agung, tepatnya di Jl. Diponegoro, No. 17x, Karangasem, Bali. Tentunya dengan adanya pos tersebut, semakin memudahkan koordinasi dan langkah respon cepat untuk korban terdampak erupsi tersebut.

“Aksi yang dilakukan oleh DMC adalah segera melakukan koordinasi internal dan segera meluncur ke Posko Induk. Selain itu, tim dibantu relawan juga membagikan masker kepada masyarakat. Kedepannya akan terus ada aktivitas respon lanjutan yang terus kami godok bersama tim relawan lainnya. Pos relawan juga sudah kami buka untuk semakin cepat merespon kejadian tersebut,” ujar Fadillah Rahman, Manager Respon DMC Dompet Dhuafa melalui pesan singkat.

Aktivitas Gunung Agung sendiri masih terus bergejolak. Tim DMC Dompet Dhuafa akan terus memantau kondisi dan melakukan aksi respon lanjutan bersama Posko Induk. Kawasan Buitan di Kabupaten Karangasem, Bali, menjadi sasaran pemantauan utama dari respon kali ini.

“Kami akan terus bekerjasama dalam proses evakuasi warga dengan Posko Induk, dan juga rencananya akan kerjasama dalam hal pengolahan data,” pungkas Fadil.

Dompet Dhuafa mengajak kamu dan masyarakat Indonesia untuk bersimpati dan berdonasi untuk korban pengungsi letusan gunung Agung. Saatnya kembali bergandeng tangan, bersatu padu kita membantu saudara kita yang sedang dirundung duka. Dompet Dhuafa (DD) Sumsel mengajak anda untuk meringankan beban mereka yang terkena musibah letusan Gunung Agung Bali melalui Sedekah Kemanusiaan, kirimkan donasi anda ke:

BNI Syariah 9696.933.56

Mandiri 113.000.765.3474

a.n Yayasan Dompet Dhuafa Republika

#Tambahkan Rp.18 di setiap donasi, Contoh Rp. 500.018

08117811440 (WA)

#lndonesiaSiapSiaga

Silahkan dibagikan...Share on Google+Share on FacebookTweet about this on TwitterEmail this to someoneShare on LinkedInPrint this page
Posted in Artikel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *