Fani: Saya Ingin Jadi Dokter, Biar Bisa Sembuhkan Adek yang Sakit Kepalanya

Kondisi pengungsian Masjid Agung Darussalam, Palu, sedang gerimis. Sudah nyaris sepekan kondisi cuaca di Palu tak bersahabat dengan pengungsi. Namun sepertinya tidak bagi Arfani, bocah lima tahun asal Palu Barat, malah bermain air di tengah mendungnya hari. Bersama teman-temanya sesama bocah pengungsi, keceriaan Fani tidak luntur. Sekalipun ia pernah menjadi saksi dari pilunya gempa dan tsunami yang menerjang desanya.

“Ayo kakak, sini main di tenda saya,” teriak Fani, bersemangat ketika tim Dompet Dhuafa mengunjungi tenda keluarganya.

Di tenda berukuran tak lebih dari 3 kali 4 meter, Fani bersama 14 keluarganya beristirahat. Terik ketika siang dan dingin menusuk ketika malam, tidak masalah bagi mereka selama masih bersama. Fani merupakan anak bungsu dari lima bersaudara. Di tenda tersebut, Fani tinggal bersama keluarga besarnya. Awalnya, Fani tinggal di Kampung Lere, Kecamatan Palu Barat, Palu. Namun saat terjadinya gempa disusul tsunami, rumahnya roboh, lalu hilang disapu tsunami.

“Itu tanah turun, rumah saya ikut turun. Saya cari anak saya, karena tsunami menerjang setelah itu, dan mereka bermain di pantai,” terang Fatmawati (41), ibu dari Fani, ketika menceritakan kronologi gempa disusul tsunami yang menimpanya.

Fani ditemukan beberapa waktu kemudian. Namun, sayang ketiga keponakanya baru bisa ditemukan tiga hari kemudian. Walau dalam kondisi masih hidup, namun salah satu keponakanya mengalami luka berat di bagian kepala.

“Saat kejadian, tiga keponakan ikut main di pantai, dan terseret tsunami. Baru hari ketiga ketemu, harus dirawat dokter. Karena kepalanya sudah keluar ulat,” terang Fatmawati.
Fani sendiri merasa senang ketika di pengungsian. Walau hidup dengan keterbatasan, Fani masih bisa belajar dan bermain melalaui kegiatan belajar megajar dari relawan. Semangat belajar Fani memang sangatlah besar. Apabila tidak terjadi tsunami, Fani rencana akan disekolahkan di PAUD.

“Senang kakak, bisa sekolah di sini,” celetuk Fani polos.

Mengingat banyak saudaranya yang sakit di pengungsian, Fani bercita-cita menjadi dokter saat dewasa nanti.

“Pengen jadi dokter, biar bisa sembuhkan adek (sepupu) yang sakit kepalanya,” tambah Fani Polos.
Kondisi bencana kemanusiaan di wilayah Palu, Donggala, dan Sigi, Sulawesi Tengah memang belum pulih. Masih banyak penyintas yang membutuhkan uluran tangan dari kita.

Mari bantu mereka dengan klik: www.ddsumsel.org/donasi

Posted in Artikel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

32 views